Kamis, 06 Juni 2013

Osteichtyes

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Osteichthyes atau disebut juga Ikan bertulang sejati adalah kelas dari anggota hewan bertulang belakang yang merupakan subfilum dari Pisces. Osteichthyes berasal dari bahasaYunani, yaitu osteon yang berati tulang dan ichthyes yang berarti ikan. Hidup di laut, rawa-rawa, atau air tawar.Semua jenis ikan yang termasuk dalam kelas Osteichthyes memiliki sebagian tulang keras,mulut dan lubang hidungnya ventral, celah-celah pharyngeal tertutup (tidak terlihat dari luar)dan jantungnya hanya memiliki satu ventrikel. Jantung beruang dua, darah berwarna pucat,mengandung eritrosit yang berinti dan leukosit. Ikan ini juga mempunyai sistem limfa dansistem porta renalis. Mempunyai hati yang berkantong empedu. Lambung dipisahkan dariusus oleh sebuah katup, mempunyai kloaka, tetapi tidak jelas adanya pankreas. Terdapatgelembung renang. Mempunyai gurat sisi, indra mata, telinga dalam dengan tiga saluran semisirkuler dan memiliki otolit untuk keseimbangan. Bernapas dengan insang yang memilikitutup insang (operkulum). Sirip ekor memiliki panjang yang sama pada bagian atas dan bawah, kulit licin karena sekresi mukus oleh kelenjar pada kulit, adanya gelembung renangsehingga tidak tenggelam saat tidak bergerak. Sistem gurat sisi terdapat pada sisi tubuh, usus panjang dan ramping menggulung, fertilisasi terjadi di luar, mengeluarkan telurnya atau bersifat ovipar.Ikan bertulang sejati memiliki gelembung renang yaitu kantong udara yang dapat digunakanuntuk mengubah daya apung dan sebagai alat bantu dalam bernafas.
Beberapa anggotanya dapat berpindah dari perairan asin ke perairan tawar, misalnya ikan salmon dan belut laut.Pada saat berada di air tawar, ginjal mengeluarkan urin yang sangat encer dan insangnya menyerap garam dari air dengan cara transfor aktif. Ikan yang sering dijumpai di air tawar seperti ikan nila dan ikan gabus.Sistem digestoria (Sitem pencernaan)Sitem pencernaan pada ikan merupakan serangkaian jalur yang melalui berbagai organ yaitudimulai dari mulut, pharink, esophagus, lambung, usus (intestin)dan anus.Sistem urogenitalSistem urogenital dibagi menjadi dua yaitu organ genitalia dan organ uropoetica.Organ genitalia terdiri dari gonad (kelenjar kelamin) yang dibedakan menjadi jantan (testis), betina (ovarium) dan saluran keluar dari gonad yang sangat pendek..

B.           Rumusan Masalah
1.              Apa pengertian Osteicthyes?
2.              Bagaimanakah cirri-ciri Osteicthyes?
3.              Bagaimanakah struktur  morfologi Osteicthyes?
4.              Bagaimanakah sistem organ pada Osteicthyes
5.              Bagaimanakah klasifikasi Osteicthyes?
C.           Tujuan
1.              Mengetahui pengertian Osteichyes.
2.              Mengetahui cirri-ciri Osteicthyes.
3.              Mengetahui struktur morfologi Osteicthyes.
4.              Mengetahui sistem organ yang terdapat pada Osteicthyes.
5.              Mengetahui klasifikasi Osteicthyes.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Bentuk tubuh Osteicthyes bermacam-macam, tetapi  sebagian besar berbentuk gelendong pipih, ukuran tinggi tubuh lebih daripada lebarnya, maka penumpang potongannya berbentuk oval. Bentuk gelondong atau torpedo, bentuk seperti ini dapat memudahkan gerak dalam air. Kepala(cepal) terbentang mulai dari ujung moncong sampai dengan akhir Operculum(penutup insang). Badan (Truncus) membentang mulai dari akhir Operculum atau penutup insang sampai dengan anus dan sisanya adalah ekor(Caudal). Mulut terdapat di ujung muka moncong, mempunyai rahang yang bergigi baik. Sebelah dorsal moncong terdapat sepasang  Fovea nasalis(lubang hidung sebelah luar) yang sebelah dalamnya terdapat Sacci olfactorius, mata terletak sebelah lateral tanpa kelopak mata terbentang operculum di dalam bawahnya terdapat sejumlah sisir insang. Anus dan aperture urogenitalis terdapat di muka pina analis. sampai dengan tulang belakang terakhir. Hal ini untuk menghindarkan penggumnaan ekor masuk dalam ukuran. Tapi sebaliknya nelayan ikan memasukkan ekor dalam ukuran panjang ikan.
Pada punggung terdapat sirip punggung(Pina dorsalis), pada akhir badan terdapat sirip ekor(Pina caudalis), dan daerah ventral dibagian ekor terdapat analis. Semua sirip yang telah disebutkan diatas letaknya disebelah median tubuh, sedangkan disebelah lateral sepasang  sirip dada(Pina pectoralis) dan Pina thoraciace yang  dibelakang Operculum dan sebelahnya terdapat sepasang  sirip perut(Pina pelvicus atau  Pina abdominalis. Sirip adalah suatu perluasan integument(pembugkus kulit) yang tipis dan disokong oleh jari-jari sirip. Semua sirip tersebut, kecuali sirip dorsal(pada beberapa spesies) adalah lemas, disokong oleh jari-jari atau duri yang  banyak mengandung zat kapur. Fungsi sirip adalah untuk mempertahankan keseimbangan dalam air dan untuk berenang.
Berdasarkan anatominnya, sirip ekor dibedakan menjadi empat tipe:
1.      Type protecercal, yaitu akhir columna vertebralis sampai ujung ekor dan ekor berujung tumpul.
2.      Type diphhicercal, yaitu akhir columna vertebralis sampai ujung ekor dengan bentuk ujung runcing.
3.      Type homocercal, yaitu bila columna vertebralis berakhir tidak persis diujung ekor, tetapi  agak membelok sedikit, pada ujung membagi diri menjadi dua bagian yang sama.
4.      Type heterocercal, yaitu bila columna vertebralis berakhir menjorok kesalah satu ujung ekor yang membadi diri menjadi dua tidak sama panjang.
Seluruh tubuh pisces class Osteichthyes(bertulang keras), sebagian besar tubuhnya dibungkus oleh kulit yang terdiri atas epidermis halus, yang menghasilkan mucusa(lendir), guna memudahkan gerak didalam air dan melindungi diri dari microorganisme yang menyebabkan penyakit. Pada tubuh dan ekor, pada epidermis terdapat sisik yang tersusun bertindihan seperti genten rumah. Masing-masing sisik tertanam dalam saku dermal dan tumbuh sepanjang hidup. Pada Osteichthyes terdapat tiga macam sisik, yaitu:
1.      Sisik Cycloid yang berbentuk bulat. Pada sisik ini bila diteliti lebih dalam(pada ikan yang hidup daerah yang terdapat  empat musim) akan tampak lingkaran yang berbeda-beda.
2.      Sisik Ctenoid berbentuk bulat agak lonjong, berduri kecil-kecil pada bagian anterior, sedangkan pada posterior memecah diri menjadi beberapa bagian.
3.      Sisik Ganoid berbentuk belah ketupat dengan bagian kecil yang tertanam dalam saku-saku dermis. Permukaan sebelah dalam mengandung zat genuine dan mengandung duri-duri halus. Dibawah sisik sebelah- menyebelah  terdapat linea yang berupa suatu saluran didalamnya terdapat alat-alat sensoris yang peka terhadap getaran gelombang air.

1.      Pengertian Osteichyes
Osteichthyes atau disebut juga Ikan bertulang sejati adalah kelas dari anggota hewan bertulang belakang yang merupakan subfilum dari Pisces. Osteichthyes berasal dari bahasaYunani, yaitu osteon yang berati tulang dan ichthyes yang berarti ikan.
2.      Cirri-ciri Osteicthyes
1)      Kulit banyak mengandung kelenjar mocusa, biasanya diliputi oleh sisik(ganoid,cycloid atau ctenoid)beberapa spesies tidak bersisik, bersirip pada mediana, baik dorsal maupun ventral dan pada sebelah tubuh dengan beberapa pengecualian. Sirip(pina) biasanya disokong oleh jari dari tulang rawan atau tulang keras,tidak berkaki.
2)      Mulut terletak diujung dan bergigi baik. Rahang tumbuh dengan baik dan bersendi pada  tempurung tulang kepala,mempunyai dua Sacci olfactorius yang umumnya berhubungan dengan rongga mulut,bermata besar dan tidak berkelopak mata.
3)      Skleton terutama tulang keras,kecuali beberapa jenis sebagian bertulang rawan,bentuk  vertebrata bermacam-macam,sirip anus/belakang
(pina caudalis) biasanya bersifat homocerca,sisa-sisa notochord(perkembangan skleton masing-masing.
4)      Cor terdiri dari dua ruangan(auriculum dan ventriculum) dengan sinus venosus dan conus arteriosus yang berisi darah vena, terdapat empat pasang archus aorticus, sel darah merah berbentuk oval dan berinti..
5)      Pernapasan(respirasi) dilakukan dengan beberapa pasang insang yang terletak  pada archus branchius yang berada dalam ruangan celah insang pada kedua tepi samping dari pharing, tertutup oleh Operculum, biasannya memiliki vesica pneumatica(gelembung udara) dan memiliki Dustus pneumaticus. Beberapa jenis mempunyai  bentuk seperti “paru-paru”,misalnnya pada dipnoi.
6)      Terdapat sepuluh pasang Nervi cranialis(saraf pusat).
7)      Suhu  tubuh bergantung dengan lingkungan sekitar.
8)      Memiliki sepasang gonad, umumnya ovipar(beberapa ada yang ovovivipar dan vivipar), fertilisasi atau pembuahan terjadi didalam tubuh, telur  kecil berukuran sampai 12 mm, kandungan kuning telur(yolk) bermacam-macam, segmentasi  biasanya secara meroblastis, tidak mempunyai membrane embrio, hewan mudanya(post larva) kadang-kadang tidak mirip dengan yang dewasa.

3.      Struktur  Morfologi Osteicthyes
Bentuk tubuh bermacam-macam tapi sebagian besar berbenruk gelendong pipih, ukuran tubuh lebih tinggi daripada lebarnya maka penampang potonganya berbentuk oval. Bentuk gelendong atau terpedo itu memudahkan gerak dalam air. Tubuh ikan mas dapat dibedakan menjadi tiga bagian yaitu: kepala, badan dan ekor.
1)      Struktur dan fungsi alat-alat luar(morfologi)
a.       Kepala terbentang mulai dari moncong sampai akhir Operculum(tutup insang). Pada kepala terdapat alat-alat sebagai berikut:
a)      Mulut
Terletak diujung dan bergigi baik, rahang tumbuh dengan dengan baik dan bersendi pada tempurung kepala. Fungsi mulut pada ikan adalah memakan makanan.
b)      Cekung hidung(Fovea nasalis)
Jumlahnya sepasang, tidak berhubungan dengan rongga mulut. Di dalam cekung hidung ini terdapat kumpulan saraf yang berfungsi sebagai penangkap rangsangan bau.
c)      Mata
Mata pada ikan berjumlah sepasang, berukuran besar dan tidak berkelopak mata. Mata berfungsi sebagai alat untuk melihat keadaan disekitarnya.
d)     Katub insang(Operculum)
Katub insang pada ikan berjumlah sepasang kiri dan kanan, katub insang berfungsi ssebagai penutup celah-celah insang, alat pendengaran dan keseimbangan tidak nampak dari luar. Alat ini hanya terdiri dari telinga bagian dalam, didalamnya terdapat alat keseimbangan dan alat-alat yang dapat menerima getaran-getaran suara. Karena pada ikan belum terdapat selaput pendengar maka getaran-getaran suara diterima dan diteruskan ke telinga melalui tulang kepala.
a.    Badan membentang dari akhir Operculum sampai anus dan sisanya adalah ekor. Pada badan terdapat kulit luar yang banyak mengandung kelenjar(Mucosa) yaitu kelenjar yang terletak pada kulit dan berfungsi unntuk menghasilkan lender. Lendir berguna untuk melicinkan tubuh ikan, untuk memudahkan pergerakan ikan dalam air dan melindungi diri terhadap micro-organisme yang menyebabkan penyakit.
a)      Sisik
Sisik adalah kepingan pipih tipis yang menyebabkan/terbuat dari kitin yang membentuk lapisan permukaan tubuh ikan. Jenis sisik yang ada pada ikan mas(Cyprinus carpio) yang kami amati adalah jenis Ctenoid, baik pada sisik yang dilalui gurat sisi maupun yang tidak dilalui gurat sisi. Perbedaannya hanya ada pada sisik yang dilalui gurat sisi semacam garis datar dan yang tidak dilalui guratan sisi hanya polos saja.
b)      Gurat sisi
Gurat sisi tampak sebagai garis membujur pada kedua sisi badan ikan, mulai dari akhir Operculum hingga ke pangkal ekor. Fungsi gurat sisi adalah untuk mengetahui perubahan tekanan air yang menyebabkan ikan mengenal kedudukannya dalam air.
c)      Sirip
Sirip adalah organ yang menyerupai sayap atau dayung tipis seperti selaput yang melekat pada salah satu dari berbagai bagian tubuh ikan. Fungsi sirip umumnya adalah untuk mempertahankan keseimbangan dalam air dan untuk berenang. Ikan mas mempunyai beberapa macam sirip:
a.       Sirip yang berpasangan
Sirip dada yaitu sirip yang berada dibagian dada, sirip perut terletak di bagian perut.
b.      Sirip tunggal
Sirip punggung(Pina dorsalis) yaitu sirip yang berada dibagian punggung. Sirip anus/belakang yaitu sirip yang berada dibagian belakang.
4.      Sistem Organ Pada Osteicthyes
a.       Sistem Musculus
Tubuh dan ekor sebagin besar tersusun oleh otot daging yang bersegmen, otot daging itu melekat pada vetebrata jari-jari penyokong. Bagian-bagian otot daging itu lebar dan berbentuk lapisan zigsag memanjang kebelakang. Antara segmen-segmen terdapat lapisan jaringan ikat seolah-olah sebagai septa (mycomata).
b.      Sistem Digestoria
Rahang banyak mengan banyak gigi-gigi yang berguna untuk mengunyah makanan. Lidah kecil melekat pada rongga mulut dan membantu dalam proses pernapasan. Pharink pada celah insang banyak mengandung lembaran-lembaran insang yang terletak sebelah menyebelah dan selanjutnya saluran pencernaan makanan menuju ke Oesophagus terus ke Ventriculus.


c.       Sistem sirkulasi
Cor terdiri dari dua bagia yaitu auriculum dan ventriculum-      -sinus venosus         conus arteriosus          aorta ventralis        aorta clorsalis. Plasma darah mengandung sel darah merah.
d.      Sistem Respirasi
Pernapasan dilakukan dengan menggunakan insang yang terdapat  dalam 4 pasang kantong insang.Terdapat filament yang tersusun atas banyak plat transpersal yang banyak mengandung pembulu darah kapiler. Terdapat overculum yang dapat membuka dan menutup saat bernafas. Gelembung udara/ gelembung renang berfungsi membantu alat respirasi.
e.       Sistem Ekskresi
Ren yang berbentuk gilik terletak antara Vesica urinaria dengan tulang vertebrae. Cairan yang mengandung sisa-sisa persenyawaan nitrogen dan hydrogen di ambil dari darah dalam ren akan di tamping kedalam vesica urinaria melalui ureter dan selanjutnya pengosongan dilakukan melalui sinus urogenitalis keluar
f.       Sistem Syaraf
Sebagai sentral dalam otak dan sumsum tulang belakang. Otak terdiri atas lobus alfactorius, hemispericus, lobus opticusdan cerebellum. Dari otak akan keluar 10 pasang saraf cranial sebagai saraf perifer. Dari nervecord pada setiap vertebrae akan keluar saraf-saraf yang akan member persyarafan pada tiap-tiap segmen tubuh sekitarnya.
g.      Sistem Reproduksi
Seks terpisah pada ikan jantan terdapat sepasang testis yang membesar pada masa perkawinan. Melalui vase deverensia sperma di keluarkan lewat papillae urogenitalis. Pada ikan betina sel telur akan keluar dari ovary melalui oviduct yang selanjutnya keluar melalui papillae urogenitalis. Pembuahan umumnya terjadi diluar tubuh.
5.      Klasifikasi Osteicthyes














BAB III
PENUTUP
A.          Kesimpulan
Osteichthyes atau disebut juga Ikan bertulang sejati adalah kelas dari anggota hewan bertulang belakang yang merupakan subfilum dari Pisces. Osteichthyes berasal dari bahasaYunani, yaitu osteon yang berati tulang dan ichthyes yang berarti ikan. Hidup di laut, rawa-rawa, atau air tawar.Semua jenis ikan yang termasuk dalam kelas Osteichthyes memiliki sebagian tulang keras,mulut dan lubang hidungnya ventral, celah-celah pharyngeal tertutup (tidak terlihat dari luar)dan jantungnya hanya memiliki satu ventrikel. Jantung beruang dua, darah berwarna pucat,mengandung eritrosit yang berinti dan leukosit. Ikan ini juga mempunyai sistem limfa dansistem porta renalis. Mempunyai hati yang berkantong empedu. Lambung dipisahkan dariusus oleh sebuah katup, mempunyai kloaka, tetapi tidak jelas adanya pankreas. Terdapatgelembung renang. Mempunyai gurat sisi, indra mata, telinga dalam dengan tiga saluran semisirkuler dan memiliki otolit untuk keseimbangan. Bernapas dengan insang yang memilikitutup insang (operkulum). Sirip ekor memiliki panjang yang sama pada bagian atas dan bawah, kulit licin karena sekresi mukus oleh kelenjar pada kulit, adanya gelembung renangsehingga tidak tenggelam saat tidak bergerak. Sistem gurat sisi terdapat pada sisi tubuh, usus panjang dan ramping menggulung, fertilisasi terjadi di luar, mengeluarkan telurnya atau bersifat ovipar.Ikan bertulang sejati memiliki gelembung renang yaitu kantong udara yang dapat digunakan untuk mengubah daya apung dan sebagai alat bantu dalam bernafas.


B.     Saran
Kami meyadari dengan sepenuhnya bahwa makalah yang kami buat ini belum  begitu sempurna, maka dari itu kami dari kelompok 2 dengan penuh rendah hati mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca guna  penyempurnaan  makalah  berikutnya.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar